Menarilah dan terus menari

Lelah malam menemani,
Saatnya Bulan pulang ke peraduannya.
Aku masih saja bermain di pinggiran telaga mimpi.

Menarik titik menjadi garis lurus dikehidupan.
Untuk menjadi debu di cakrawala.
Tapi hanya berpijar dan padam.

Menarilah dan terus menari,
Tarian awan yang biasa kau mainkan.
Pernah ku persembahkan air satu lautan.
Lepas dahaga mu lepaslah,
Dan kau memilih air mataku.
Lepas dahaga mu lepaslah.

Malam pun semakin lelah.
Bulan jemu tak terbilang.
Menarilah dan terus menari.
Berpijar dan Padam.